Konsumsi Energi dari Bitcoin: Menyelami persoalan energi Bitcoin dan mengapa demikian

Perdebatan soal konsumsi energi dari Bitcoin yang signifikan bukanlah hal yang baru. 

Para pengkritik seringkali mengawali argumennya dengan visualisasi seperti bagan di bawah, membandingkan penggunaan energi Bitcoin dengan total konsumsi energi negara seperti Malaysia dan Swedia. 

Pihak yang pro dengan mata uang desentral berusaha menempatkan aset kripto ke dalam konteks yang tepat sebagai infrastruktur finansial di masa depan, yang memiliki banyak kelebihan daripada uang fiat.

Dalam artikel ini akan diungkap kebenaran di balik perdebatan ini dengan menyelidiki konsumsi energi Bitcoin, penggunaan sumber energi terbarukan, dan utilitas.

Poin Utama

Mengapa Bitcoin mengkonsumsi energi begitu banyak? 

  • Proof of Work merupakan konsep dasar Bitcoin —konsep ini membutuhkan energi yang besar untuk dapat menjaga keamanan jaringan desentral. Memang mahal, namun penambang Bitcoin mendapatkan imbalan, sehingga menambang Bitcoin menjadi alternatif ekonomi yang bagus bagi mereka. Penggunaan energi ini lama kelamaan akan berkurang 21 juta Bitcoin mulai habis ditambang karena imbalan dari menambang akan berkurang, menyebabkan pengurangan jumlah energi yg penambang gunakan.  
  • Ke depannya, tidak mungkin jaringan Bitcoin dapat memuat volume transaksi yang sama besarnya dengan Visa. Alih-alih, fitur Bitcoin membuatnya ideal untuk pembayaran internasional berskala besar. 

Penggunaan sumber energi terbarukan untuk menambang Bitcoin

  • Penambangan Bitcoin sangat mengandalkan energi terbarukan karena cenderung lebih murah, terutama di daerah yang boros energi seperti Sichuan, Cina (pembangkit listrik tenaga air)
  • Penambangan juga dapat mempercepat adopsi pembangkit listrik tenaga surya dan angin dengan menyediakan jalur keluar untuk sisa energi agar tidak terbuang, dan meningkatkan keuntungan proyek energi terbarukan. 

Utilitas Bitcoin dan masa depan aset kripto yang lebih hemat energi

  • Bitcoin memiliki banyak keuntungan dibandingkan perangkat finansial yang ada, membuatnya tidak bernilai untuk penggunaan tertentu di masa mendatang 
  • Proof of stake merupakan proses yang lebih hemat energi untuk menjaga transaksi tetap aman dan mencatatnya ke blockchain, namun memiliki kekurangan dan tidak ideal untuk Bitcoin 

Mengapa Bitcoin mengkonsumsi energi begitu banyak?

Bitcoin mengkonsumsi listrik untuk dua tujuan utama: merilis koin, dan memvalidasi transaksi. 

Perilisan Koin

Untuk menguraikan kembali kata-kata Nic Carter dalam artikelnya tentang perdebatan energi Bitcoin, satu pertanyaan yang Sakoshi Nakamato hadapi ketika menciptakan sistem keuangan baru adalah: “Bagaimana aku bisa mendistribusikan unit mata uang dengan cara yang adil dan membangun kepercayaan di dalam sistem?” 

Menahan token atau hanya mendistribusikannya ke sekelompok kecil teman-teman elit akan menciptakan minoritas yang diistimewakan dan mendiskreditkan janji akan sistem yang terpercaya. Solusi masalah ini? Distribusikan koin secara berkala ke individu yang berani menyediakan komoditi universal yang berharga: energi. Inilah gagasan di balik Proof of work (PoW).

Proof of work merujuk kepada energi yang digunakan untuk menambang Bitcoin, proses energi intensif dari memvalidasi dan memverifikasi transaksi di dalam jaringan Bitcoin. Sebagai imbalan atas usaha mereka, penambang dihadiahi unit Bitcoin. Proses ini mirip dengan menambang emas, karena keduanya padat modal dan dioperasikan di sistem pasar bebas, memungkinkan tenaga penambangan didistribusikan secara desentral di seluruh dunia. 

Untungnya, sebagian besar koin telah ditambang melalui Proof of work: sekitar 89% dari total bitcoin yang akan berada dalam sirkulasi. Ditambah lagi, karena suplai bitcoin yang dapat ditambang makin berkurang, hadiah blok (yang bisa dianggap sebagai “subsidi” agar orang mau menambang) yang diberikan kepada penambang juga dipotong setengahnya setiap 4 tahun sekali. 

Sumber: https://www.coindesk.com/bitcoin-halving-explainer

Pada awalnya, imbalan untuk menyelesaikan sebuah blok transaksi adalah 50 bitcoin, tapi saat ini sudah berkurang menjadi 6.25 bitcoin. Kecuali nilai Bitcoin berkali lipat setiap 4 tahun sekali hingga 2140, kegiatan menambang bitcoin akan menjadi kurang menarik karena imbalannya juga semakin berkurang. Maka kesimpulannya adalah: 

  1. Proof of work sangat boros energi, tetapi sistem ini dimaksudkan untuk menciptakan kepercayaan pada Bitcoin sebagai mata uang dan untuk mendistribusikan koin baru secara adil
  1. Pengeluaran energi yang digunakan untuk menambang koin baru seharusnya akan berkurang di masa mendatang seiring menurunnya jumlah imbalan blok 

Transaksi

Kami mengerti bahwa energi yang digunakan untuk memverifikasi transaksi seharusnya berkurang seiring menurunnya imbalan blok. Namun, bagaimana jika jumlah transaksi di jaringan Bitcoin terus meningkat, hingga ke skala 1 milyar transaksi harian? Jaringan Bitcoin saat ini hanya bisa menyelesaikan sekitar 300,000 transaksi per hari, sangat kontras dengan Visa yang bisa menangani 150 juta transaksi per hari. Dalam kenyataannya, tidak masuk akal bagi Bitcoin untuk menangani transaksi yang sering dan reversibel, namun lebih bisa berperan sebagai lapisan akhir pembayaran. 

Mengirim beberapa dolar ke anggota keluarga atau membeli secangkir kopi merupakan masalah yang sudah ditangani dengan baik oleh sistem finansial saat ini, dengan biaya rendah untuk pelanggan. Menangani transaksi serupa bagi Bitcoin seperti terbang dari San Fransisco ke Barkeley — Anda akan lebih baik menyetir setengah jam daripada membayar biaya sekali penerbangan. Sangat boros. 

Akan tetapi, pembayaran final yang cepat dan aman dengan Bitcoin merupakan pengubah permainan untuk transaksi besar internasional, yang biasanya membutuhkan waktu berhari-hari, biaya tinggi, dan verifikasi yang intens.  

 “Bitcoin menawarkan pembayaran final yang cepat, berjaminan tinggi. Artinya, pihak yang bertransaksi bisa yakin bahwa nilai transfer sudah final dalam waktu yang singkat. Hal ini akan membawa Bitcoin ke skala ukuran yang besar – transaksi milyaran dolar sudah biasa dan diselesaikan tanpa insiden” — Nic Carter

Kita boleh berpikir bahwa Bitcoin bukan lah satu solusi untuk semua jenis transaksi, namun sebagai alat yang kuat untuk menangani transaksi pembayaran antara bank-bank besar, pemerintah, dan institusi finansial secara global. Bitcoin jelas lebih murah (karena biayanya tidak berdasarkan skala besarnya transaksi yang dilakukan) dan lebih dapat diverifikasi. Kenyataannya, tambahan lapisan pembayaran dapat dibangun di atas Bitcoin untuk menyediakan skalabilitas yang lebih besar: ribuan transaksi kecil dapat disatukan menjadi satu pembayaran berbasis harian di atas jaringan Bitcoin. 

Ringkasan Pengeluaran Energi Bitcoin 

Pengeluaran energi jaringan Bitcoin diperlukan untuk menjaga nilai dari kurs Bitcoin dan keamanan dari jaringan itu sendiri. Seperti yang dikatakan founder dari Bit Gold, Nick Szabo: “Konsumsi sumber daya yang produktif dan skalabilitas komputasi yang lemah membuka keamanan yang dibutuhkan untuk integritas yang mandiri, mulus secara global, dan otomatis.”  Sedikit jumlah sumber daya yang didedikasikan untuk menjaga jaringan, menciptakan sebuah parit yang dalam, melindungi jaringan dari korupsi dan aktor jahat. 

Jika dilihat lagi, konsumsi energi tidak sama dengan emisi karbon. Sumber energi menentukan jejak karbonnya. Ketika dunia semakin mengembangkan energi terbarukan seperti kekuatan pembangkit listrik tenaga air, gas alam, angin, dan tenaga surya, maka muncul sebuah pertanyaan: berapa proporsi penambangan Bitcoin yang dilakukan dengan energi terbarukan? 

Penggunaan Energi Terbarukan dalam Penambangan Bitcoin

“Bayangkan sebuah peta topografi dunia 3 dimensi dengan titik-titik energi murah makin rendah dan energi mahal semakin tinggi. Saya membayangkan penambangan Bitcoin semakin mirip dengan segelas air yang dituangkan di atas permukaan, memenuhi setiap sudut dan celah, dan memuluskannya.” — Nic Carter

Karena mahalnya biaya penambangan Bitcoin, para penambang merelokasi tempat penambangan mereka ke daerah dengan sumber energi yang paling murah. Beberapa sumber tersebut termasuk: 

  • Sichuan, China, di mana daerah tersebut memproduksi sisa energi dari pembangkit listrik tenaga air, terutama di musim hujan 
  • North Dakota, USA, di mana di sana terdapat gas alam yang berlimpah
  • Iceland, di mana energi terbarukan seperti angin, termal, dan tenaga air sebagian besar menjadi suplai energi lokal

Meskipun jelas bahwa sebagian energi yang digunakan untuk menambang Bitcoin memiliki sumber daya energi terbarukan, persentase yang tepat masih sulit untuk dihitung. Ada harapan bahwa Dewan Penambangan Bitcoin yang baru-baru ini dibentuk akan memberikan titik terang terhadap detil penggunaan energi para penambang, namun estimasi terbaru telah menyebutkan angka antara 39% oleh University of Cambridge dan 74.1% oleh CoinShares. Jika angka-angka tersebut diperhitungkan dalam konteks, maka hanya 20% dari konsumsi energi Amerika Serikat di tahun 2020 menggunakan energi terbarukan. 

Square milik Jack Dorsey telah menginvestasikan lebih dari 200 juta dolar dalam Bitcoin, mereka menyatakan: “Kami percaya bahwa pada akhirnya aset kripto akan sepenuhnya ditenagai oleh sumber energi yang bersih, mengeliminasi jejak karbonnya dan menyetir adopsi energi terbarukan secara global.” 

Di atas itu semua, Square baru-baru ini mempublikasikan sebuah white paper berjudul Bitcoin adalah Kunci Masa Depan Energi yang Melimpah dan Bersih. Jika judul itu terdengar agak kontras dengan yang Anda telah dengar sebelumnya, Anda bukan satu-satunya yang berpikir demikian. Namun, kuncinya adalah memahami dua sumber energi terbarukan yang sedang berkembang pesat, yaitu angin dan surya.

Tenaga Angin dan Surya 

Tenaga angin dan surya memiliki kekurangan utama yang sama: intermiten. Sementara sumber energi seperti nuklir, gas alam, dan air memiliki tenaga yang stabil, tenaga surya memuncak di siang hari, dan menurun hingga nol menjelang malam hari. Angin tidak dapat diprediksi, namun memiliki kecenderungan lebih kuat di malam hari. Sayangnya, permintaan akan tenaga memuncak di pagi dan sore hari, ketika matahari sudah tenggelam. Sisa energi yang diproduksi surya selama siang hari dan angin pada malam hari bagaimanapun harus tetap disimpan, atau akan terbuang percuma. 

Photo by American Public Power Association on Unsplash

Kemacetan Jaringan (mirip dengan lalu lintas namun dalam hal kelistrikan) makin memperkeruh masalah ini, dalam artian bahwa tidak semua energi dapat dikirim ke tempat-tempat di mana energi ini dapat digunakan. Malah, terdapat beberapa proyek tenaga surya dan angin yang sudah siap pengembang dan keuangannya, namun jaringannya tidak bisa mengakomodasi. Bahkan meskipun angin dan surya merupakan dua sumber energi terbarukan yang paling murah, faktor intermiten dan kemacetan jaringan menjadi penghalang dalam pengembangannya.

Penambangan Bitcoin dapat menyelesaikan masalah ini dalam 3 cara: 

  1. Berperan sebagai teknologi tambahan untuk produksi surya maupun angin. Memusatkan energi sisa untuk penambangan Bitcoin, meningkatkan imbal balik untuk investor proyek dan mendukung pengembangan energi terbarukan yang lebih jauh.  Informasi selengkapnya dari poin ini dapat Anda temukan di publikasi model dari Brett Winton, yang mengkombinasikan data historis pencahayaan matahari, permintaan listrik, dan biaya dengan pendapatan dari penambangan dan tarif hash jaringan. Brett adalah direktur penelitian di ARKInvest.
  2. Memungkinkan konstruksi proyek surya dan angin bahkan sebelum studi inter-koneksi perpanjangan jaringan selesai dilakukan (karena penambang Bitcoin dapat menggantikan penggunaan energi hingga penjualan ke jaringan bisa dilakukan).
  3. Menyediakan jaringan dengan penampungan “kelebihan” energi untuk hal-hal tak terduga yang sering terjadi seperti hari-hari yang sangat panas atau sangat dingin saat permintaan akan listrik memuncak (contoh: pemadaman di Texas awal 2021).

Beberapa contoh kelompok yang melakukan percobaan ini didukung oleh Coindesk dan The Merkle

Seiring kita berjalan menuju masa depan, energi akan semakin terbarukan. Akan tetapi, kita masih harus memutuskan apakan Bitcoin memanfaatkan 0.54% dari penggunaan energi dunia. Jika bukan Bitcoin, energi tersebut mungkin digunakan untuk tenaga mobil listrik, pusat data, dan banyak lagi.

Masa Depan Bitcoin

Konsumsi energi Bitcoin merupakan salah satu kekurangan dalam sistem dengan manfaat yang tidak terhitung dibandingkan sistem finansial tradisional, seperti: 

  • Bitcoin Seluruhnya Berbentuk Digital. Bitcoin berbentuk digital sehingga membuatnya lebih nyaman daripada menyimpan tagihan atau emas. Siapapun dengan sebuah ponsel dan koneksi internet dapat mengakses Bitcoin, yang berpotensi membawa sebagian dari 1.7 milyar orang di dunia yang tidak menggunakan layanan bank.
  • Keamanan. Bitcoin terenkripsi, transparan (artinya tidak seorangpun dapat mencurangi sistem), dan desentral (meretas salah satu server saja di jaringan tidak akan merubah apapun).
  • Biaya Transaksi. Karena Bitcoin bersifat desentral dan tidak memerlukan pihak ketiga, transaksi internasional dan transfer menjadi lebih murah dan lebih cepat daripada beberapa alternatif.
  • Hiper-inflasi. Di beberapa negara yang mengalami hiper-inflasi seperti Venezuela, di mana inflasi diproyeksikan akan melonjak lebih dari 1 juta persen dan pemerintah telah mengenakan biaya tinggi untuk transfer tunai (hingga 56%), rakyat mulai berpaling ke Bitcoin. Bitcoin tidak bisa dicetak atau mengalami inflasi karena bank seperti mata uang Bolivar, dan bisa diterima dengan aman tanpa pihak ketiga. Stablecoin bahkan menyediakan alternatif yang lebih bisa diandalkan.
  • Merengkuh Pengungsi. Pengungsi seringkali tidak memiliki kartu identitas, dan oleh sebab itu mereka kesulitan membuka rekening bank. Bitcoin bersifat pseudonymous, dan tidak memerlukan kartu identitas untuk menyimpan, mengirim, dan menerima uang. 

Tambahkan gagasan membuat energi tenaga angin dan surya makin layak secara ekonomi pada daftar di atas, maka konsumsi energi Bitcoin yang tinggi menjadi alasan yang tidak cukup kuat untuk merobohkan sistem. Bitcoin, bagaimanapun, telah menggerakkan pengembangan dari cara yang lebih hemat energi untuk menjaga blockchain, seperti Proof of stake.

Proof of stake pertama kali dikenalkan di tahun 2012 dengan tujuan mengurangi ketergantungan energi dari sistem proof of work. Alih-alih bergantung pada tenaga komputasi, PoS membutuhkan node untuk melakukan “staking”, yaitu mengunci sejumlah aset kripto mereka dalam sebuah kontrak. Lalu, berdasarkan seberapa banyak aset kripto yang di-stake, lama waktu staking, dan sedikit faktor acak, sebuah node akan terpilih untuk memproses blok selanjutnya ke dalam jaringan, dan menerima imbalan dari blok. 

Ethereum, aset kripto terbesar kedua menurut market cap, baru-baru ini di-upgrade ke Ethereum 2.0, yang menjalankan model PoS yang lebih hemat energi. PoS memiliki kelemahannya sendiri, seperti tingkat kompleksitas yang lebih tinggi yang membuatnya lebih sulit disebarkan, dan tidak se-teruji PoW. 

Beberapa Gagasan Akhir

  1. Proof of work merupakan mekanisme yang teruji oleh waktu untuk memastikan keamanan jaringan Bitcoin, jaringan transfer nilai paling desentral yang pernah ditemukan. Para pengkritik jarang ada yang memahami pencampuran energinya, bagaimana Bitcoin memungkinkan perubahan menuju masa depan yang lebih berkelanjutan, dan memahami nilainya. 
  2. Solusi Proof of stake lebih hemat energi dan menjanjikan, namun melibatkan kompleksitas yang lebih tinggi dan ketidakpastian.
  3. Masa depan memiliki ruang yang lebih dari cukup untuk baik Bitcoin—sebagai penyimpanan nilai dan jaringan pembayaran yang aman — dan aset kripto lainnya yang menggunakan standar yang lebih hemat energi. Bitcoin bukanlah solusi yang dapat dterapkan dalam hal apapun, namun merupakan alat yang kuat dan aman yang telah diantar masuk ke era inovasi.

Ditulis oleh Jake Tennant, Penulis dan Data Analist @ Tokenomy

Anda mungkin juga menyukai

%d blogger menyukai ini: